Lilypie 3rd Birthday Ticker

Brubahhh…

before.jpg before..

after.jpg after…

Bukan sulap bukan sihir… tapi beli pake duit asli :D.  Akhirnya punya motor matic juga dan untuk itu semua… papa harus merelakan shogun SPnya yang koplingan itu ditukar dengan skywave NR.  Kenapa pilih skywave NR? yang pasti banyak kelebihannya daripada matic lainnya tapi maaf ga bisa ditulis sini soalnya RAHASIA !! :))

Entahlah..

Aku ingin begini aku ingin begitu
Ini itu banyak sekali..
Semua… semua dapat dikabulkan
Dapat dikabulkan dengan kantong ajaib..

Seandainya saja semua orang punya kantung doraemon .. apa jadinya dunia ini hehehe

Begitu banyak sekali keinginan akan perubahan materi tapi ga dimbangi kerja yang lebih produktif, akhirnya cuma jadi impian kosong belaka.  Giat dan tekun bekerja tapi ya gitu2 aja.  Mungkin memang benar rajin dan giat saja tidak cukup yah.  Karena endingnya cuma ada 2 ; ada yang cuma menimbulkan letih ( mungkin ini yang dibilang sibuk ) dan ada yang menghasilkan hal yang luar biasa ( nah ini yang produktif).
 
Seperti kehidupan seorang ibu rumah tangga seperti saya yang masuk kategori sibuk;
04.00 -05.00  : Bangun pagi ( sholat subuh kalo ga kesiangan heheh)
05.00 – 06.00 : bersih2 rumah, nyapu, ngepel, masak nasi, nyuci ( walau pake mesin cuci tetap ada yang harus dicuci pake tangan)
06.00 – 07.00 : depan kompi, cek email, cek blog kalo ndak yah posting, baca berita. Olah raga ringan trus mandi.
07.00 – 07.30 : pergi pulang belanja.
07.30 – 08.00 : siapin sayuran dan bumbu2 masak biar nanti tinggal masak.
08.00 – 09.00 : anak dah bangun, bikinin susu, mandiin, trus nyediain cemilan.
09.00 – 10.00 : masak
10.00 – 11.00 : nyuapin anak dan ikut makan sekalian.
11.00 – 12.00 : bersih2 seluruh rumah (lagi) begitu lah kalo punya anak kecil. Rumah dah bersih ditinggal bentar dan berserakan mainan, buku dan remahan makananan kecil.
12.00 – 12.30 : mandi kemudian shalat dhuhur.
12.30 – 15.00 : kegiatannya tidak tentu, kadang setrika, kadang belajarin anak, kalo dah waktunya anak tidur siang harus marah2 dulu biar mo tidur, kadang juga emaknya tidur duluan karena capek, kadang pergi bayar tagihan ato apalah.
15.00  – 16.00: shalat ashar trus masak (lagi)
16.00 – 17.00 : mandiin dan nyuapin si kecil, ikutan makan juga (lagi).
17.00 – 18.00 : kadang pergi jalan2,  kadang yang cuma sante dirumah.
18.00 – 20.00 : shalat magrib, bersih2 dapur, belajarin anak, kadang juga makan (lagi). shalat isya ( hikks sering terlewatkan)
21.00 – pagi  : anak tidur kadang emaknya ikut tidur, kalo ga bisa tidur yah baca buku sambil liyat tv.

Kurang lebih sama dengan seperti itu tiap hari.  Tidak ada sesuatu yang produktif, bahkan tidak ada kehidupan sosial. Ingin sekali keluar dari rutinitas seperti itu.  Tapi kemudian hanya menjadi kebimbangan antara menyediakan sedikit waktu ato merubah total dengan rutinitas yang lebih produktif.

Suamiku? juga tak terlalu berbeda, meski satu rumah 24 jam, tapi ketemunya juga bbrp jam. waktu aku dan anakku bangun pagi, suami baru aja tidur. Waktu aku dan anakku tidur siang, suamiku bangun. Waktu aku dan anakku bangun dari tidur siang, suamiku mulai ngantuk dan tak jarang kemudian tidur kalo ga ada yang teriak2 minta keluar jalan2 sore. Tapi untungnya kebiasaan seperti itu dah sedikit dirubah.  Aku yakin suamikupun ingin punya jadwal seperti orang normal tidak hidup seperti batman 😀

Kalo bergaul dengan ibu2 sini yang ada cuma diajak ngosip, kalo ga gitu ada aja yang dipamerin.  Pernah ku ajakin buat bikin pengajian ato arisan ato olah raga bareng tapi ga pernah punya titik temu dan jadinya cuma usul – usulan 😀
Sedikit OOT Kenyataannya mereka disini sering berdagang barang ( misal pakaian anak, wanita, pria, mainan anak, kue, ) Mereka memberi harga yang cukup tinggi.  Kalo barang branded sih ok lah tapi ini sekelas pasar bringharjo.  Dan barangnya diluarpun juga banyak dijual dengan model yang sama. T api itulah kalo dah ngomongin gengsi,  sekelompok ibu2 sini pasti berlomba2  membeli biar ga dibilang “miskin “.  Cuma aku satu2nya yg ga membeli.  Dan akhirnya dikit2 menyisihkan aku dari dunia mereka.   Sayang aja cuma beli karena gengsi  ato lebih halusnya kata mereka nolong  ” perekonomian teman ” . Pliss deh!! nolong teman untuk gaya hidupnya yang mewah.  Terlebih aku cuma ibu rumah tangga biasa yang tidak punya penghasilan sendiri.

Cari solusi? paling itu2 aja…
Kalo pilih perubahan drastis ; Kerja diluar rumah ato kerja dirumah bantuin usaha suami
Masalah ngurus rumah ? Cari pembantu.
Pernah beberapa kali cari pembantu dan selalu mengecewakan. Jadinya aku milih untuk ngerjain semua sendiri.

Masalah anak ? cari baby sitter ato nitipin anak ke full day school
Oh nooo.. Diusia emas ( 0 bln – 5 thn ) masa yang paling penting buat anak untuk menentukan masa depannya. Masa2 organ, syaraf , kecerdasan , ikatan emosional dengan orang tua dimulai. Mana mungkin aku nyerahin gitu aja untuk didik orang lain.  ikutin pre school? Ya Tuhan masa  sekali pertemuan 1 jam harus bayar 100 rb, itu belum lain2nya.

Kalo nyediain  ” sedikit waktu ” ?
kapankah “waktu itu “… sedangkan kalo aku terlihat sibuk aja, anakku ada aja caranya biar aku berhenti dari aktifitasku dan nemenin  dia ( maklumlah masih usia full perhatian).  kalo ga gitu , ada waktu kubuat istirahat. Organ2 dalam tubuhku  ada yang kurang beres sehingga ga bisa bekerja terlalu keras.  Jadi dimanakah waktu sedikit itu..

But hey..  don`t take it too seriously , mungkin ini  cuma jadi curahan hati seorang ibu rumah tangga saja yang lagi di titik nol derajat kejenuhan. Mungkin nanti kalo sikecil dah mulai sekolah TK, akan berubah dengan sendirinya . Tapi keqnya sih tetap aja. Karena dipastikan dah punya adik lagi.. lagi.. lagi dan lagi :)) entahlah….

Next Page →